Inspirational life

"what you think, is who you become"

TV, PS dan HP menjadi Virus yang berbahaya dikampungku…

TV, PS dan HP menjadi Virus yang berbahaya dikampungku…

ditulis oleh: Nurcahyawati (my wife)

 

Membaca buku positive parenting dari Mohammad Fauzil Adhim bab tentang TV..mengingatkanku  pada masa lalu. Sepertinya apa yang di resahkan beliau sama seperti apa yang aku resahkan…

Dahulu waktu kecil TV belum banyak masuk ke kampung kami. Walaupun ada televisinya masih yang hitam putih dan stasiun TV nya masih TVRI. Anak-anak kecil saat itu banyak menghabiskan waktu kecilnya dengan bermain di luar rumah dengan permainan tradisional.

Masih ingat siang dan sore aku sering bermain petak kumpet, main galah, main kukubaan (kejar-kejaran), main rumah-rumahan dari tanah, main masak-masakan, main bekel, main congklak, main pergi kesawah menyebrang sungai untuk mencari siput dan keong, main berenang dan hayut-hayutan disungai, kadang main kuda-kudaan dari daun pisang, main golek-golekan dari daun singkong, main tembak-tembakkan yang pistolnya terbuat dari bambu, yang seru main dari bambu tinggi yang dijadikan kaya sandal gitu, apa ya lupa namanya…hihi..semua itu terasa natural dan melatih kecerdasan motorik baik halus maupun kasar serta melatih kecerdasan otak juga..

Saat suasana magrib tiba..anak-anak berduyun-duyun pergi kerumah ustadz untuk mengaji tuturutan (juz amma) atau sekarang ada iqro. Alhamdulillah saat itu dikampung masih ada pesantren tradisional juga. Jadi suasana pergaulan anak-anak masih lumayan kondusif.

Saat memasuki usia SD, televisi berwarna sudah mulai masuk ke kampung kami. Ya, walaupun belum banyak. Nah kebetulan Nenek dan Kakek termasuk orang yang punya TV berwarna duluan…Jadilah kotak ajaib itu menjadi hal yang menarik buat kami baik itu keluarga bahkan tetangga-tetangga kami. Tapi nenek kakek sih ga terlalu suka..dia beliin tv buat anak-anak dan cucu-cucunya. Pada saat itu stasiun TV masih TVRI dan acaranya masih lumayan mendidik lah. Masih sempet aku nonton film unyil dan banyak lagu-anak-anak.  Jadi bermain tradisional dan mengajipun masih kami ikuti.

Seiring berjalannya waktu, saat aku sudah memasuki kelas 5 SD dan 6 SD, saluran stasiun swasta sudah dapat diakses oleh TV ditempat kami, walupun ga terlalu jelas n terang banget. Stasiun TV swasta banyak memberikan tontonan yang saat itu kami nilai lebih menarik disbanding TVRI. Ada Film satria baja hitam, power ranger dan kesini-kesini mulai banyak tontonan sinetron-sinetron..Memasuki SMP mulai juga gandrung film telenovela serta film-film indonesia. Mulailah sat itu anak-anak dan ibu-ibu dan bapak-bapak banyak menghabiskan waktunya untuk nonton TV. Dan masyrakat di kampung kami berduyun-duyun untuk membeli TV berwarna. Sehingga hal tersebut menyebabkan permainan tradisional untuk anak-anak sudah mulai surut. Dan anak-anak yang tadinya sering pergi ke rumah ustaz untuk mengaji sudah mulai berkurang..mereka banyak yang tergoda dengan tontonan sinetron yang ditayangkan disaat magrib. (Haah menghela nafas).

Aku pun saat itu termasuk yang gemar nonton TV, tapi alhamdulliah aku selalu menagkap pesan positif yang kutonton dari TV. Makanya walau sering nonton TV, nilai-nilaiku tetep bagus, tetep dapat rengking 3 besar hehe dan selalu masuk SMP dan SMA faporit di kampung, semangat belajarku tetep tinggi dan semangat membantu kerjaan rumah tetep dijalankan..walaupun kadang kalo lagi asyik nonton TV sempet lupa waktu..akhirnya Nenek Selalu teriak-teriak manggil aku untuk bantuin nyuci piring lah, masak, beres-beres rumah lah dll..hehe (oh ya, saat bapak meninggal waktu aku usia 5 tahun.aku dan adik tinggal bersama Nenek dan Kakek, Ibu masih ada, kadang dia juga tinggal bersama kami).

Namun sepertinya berbeda dengan adikku yang pertama, dia kalo udah nonton TV. lupa banget ama waktu..dia malah jadi seneng ngomongin  artis-artis, seneng baget cerita film2 sinetron dan bahkan dia males belajar. Belum pernah dapat rengking bahkan pernah ga naik kelas. Wew. Bukan hanya adikku..tapi  sebagian masyarkat dikampung pun banyak yang seperti itu. Terus budaya konsutif di TV pun diikuti oleh masyarakat dikampungku. misal nih artis lagi musim pake baju model film tersanjung masyarakat ngikut  beli pada baju gitu.jadi berlomba-lomba lah ngikutin gaya matrealis ala film2 sinetron. Tapi adikku yang ke 2 nggak sih..soalnya dia banyak bergaul di luar sama teman-temannya..Cuma adikku yang ke 3  yang sekarang masih SD udah mulai nih…hadeh..masalahnya sama Ibu difasilitasi  TV nya di kasih parabola. Jadilah jelas n cekas (terang ga renyek). Mulai resah.

Memasuki Fase SMA. Alhamdulillah aku masuk eskul ROHIS. Nah dari sanalah perubahan hidupku mulai berubah..Aku mulai menemukan jati diri, mulai memahami arti hidup ini..hehe gaya…intinya hidupku mulai lebih baik dah ceritanya. Saat kelas 2, tentang masalah TV aku mulai anti TV. Aku berpikir TV banyak melenakan dan bikin kecanduan..misal nih dulu lagi gandrung telenovela beti lavea ampun dah aku suka banget tuh telenovela n ga mau ketinggalan. kadang kalo ga nonton sehari kaya yang ilang gimana gitu. Maka solusinya aku meng cat atau bener-bener untuk tidak nonton TV sama sekali..aku menyibukan diri dengan belajar dan membantu orang tua.serta aktif di organisasi-organisasi dan eskul disekolah.. jadi ga sempet dah nonton TV. Dan aku jadi anak kurang gaul di kampung..karena lebih banyak gaul disekolah mengahabiskan waktu di Mushola, perpus,  paskibra, OSIS, tapak suci, pramuka, pmr, media sekolah. KIR.Hadeuh banyak amat..Tapi Alhamdulillah rangking tetep bagus..hihi. Eh tapi waktu sd n smp aku juga sering banyak menghabiskan waktu buat sekolah dan bantuin ortu dirumah..jadi tetep kuper di kampung..hehe

Saat aku main kerumah sepupu dikampung sebelah..disitulah aku mulai denger kabar-kabar miring tentang temen-temn sebayanya dikampungnya.maklum sepupu kan banyak gaul dikampungya..saya mendengar banyak temen-temennya udah ga perawan lagi.Astagfirolloh..kalo pacaran disana mengerikan sering pada mojok..megang ini tu sampai melakukan ke hal yang di haramkan nauzubillah..(ngelus dada sedih). Eh padahal mereka sekolah loh..Cuma yah gitu dapat pergaulan yang kurang baik. Begitu juga dikampungku denger dari tetangga adal yang udah hamil duluan sebelum nikah. Wew..saat itu sempet juga narkoba masuk ke kampungku..ngeri..pemuda-pemudanya banyak yang kecanduan..hadeuh..Alhamdulillah kami sekeluarga terbebas dari hal itu.. dan semoga keluarga kami selalu dilindungi Alloh dari hal itu.  Dan banyak juga sih keuarga yang masih terbebas dari hal itu..Ya Alloh lindungilah kampungku dari degradasi moral.

Aku berpikir apa mungkin penyebab  degradasi moral  itu akibat  pengaruh TV ya. Sinetron, film korea, telenovela dan yang lainnya kan banyak mencontohkan tidak baik..Soalnya dulu waktu aku kecil saat ga ada TV  jaraaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget kejadian kaya gitu..apalagi sekarang udah ga ada pesantren lagi.hiks..

Jaman aku kuliah, aku sudah meninggalkan kampungku..sibuk dengan kuliah dan segudang organisasiku..aku jarang pulang..Tapi Adik pertama dan adik ke2 selalu ku ajak ke tempat pembianaan anak-anak  Pro KA  di kampus tiap minggu. Aku selalu mendengar kabar kampung dari mereka..Permainan tradisonal sepertinya sudah punah disana.. anak-anak kecil sudah lebih tertarik dengan TV, bahkan saat HP dan PS mulai masuk kampung..anak-anak banyak mengahabiskan waktu disana..Walaupn mereka sekolah tapi ya permainanya adalah TV dan PS..anak-anak ABG mulai gemar sms gaya anak alay dan mulai gemar fB.parahnya kadang mereka lupa waktu buat FBan.weew..bahkan anak-anak SD pun mainannya HP sekarang..banyak yang pacaran lewat orang yang ga di kenal via sms2  salah sambung gitu..hadeh..semakin gelisah…

Saat Sudah menikah..adik pertamaku udah kuliah dan adik kedua SMA pesantren.Alhamdulillah mereka semakin baik dan jaaaaaaaaaaaaraaaaaaaaaaang lagi nonton TV. Bahkan dipesantren adik ke 2 ga ada TV dan ga boleh ada HP. Alhamdulillah prestasi mereka melejit naik..subhanalloh..terutama adik yang pertama, saat dia terbebas dari TV karena dia kuliah diasrama TVnya jaaaaaaaaaarang di tonton dan dia sibuk dengan kuliah dan aktifitas kampus. aku mulai menemukan gairah hidupnya, semangat dan tujuan hidupnya.. Tinggal adikku yang terakhir yang masih SD nih..yang masih dikampung…aduh semoga dia baik-baik aja..Walau ku tau dia seneng juga nonton TV, karena di fasilitasi. Tapi dia ga suka main PS da  ga punya soale hehe..Tapi kalo anak sepupu yang masih kelas 1 SD dia mengahabiskan waktunya ama PS..hadeuuh. Ya Alloh lindungi mereka dari hal negative TV dan PS..semoga mereka mengambila hal-hal positifnya aja.

Itulah ceritaku..Desa yang dulu yang kaya  pemainan tradisional anak-anak..kini sudah hilang terbawa arus teknologi…sudah tidak kondusif lagi untuk tumbang ana

11 responses to “TV, PS dan HP menjadi Virus yang berbahaya dikampungku…

  1. jaka June 27, 2012 at 4:15 am

    Salam Kenal Untuk Semuanya Yaa…🙂

  2. nadiaananda June 27, 2012 at 4:16 am

    Jika Ane Jadi Penulis Pasti ane mau belajar dari ente gan..🙂

  3. nadiaananda July 12, 2012 at 7:31 pm

    Nice Informasinya gan,, sangat membantu sekali..🙂

  4. nadiaananda July 13, 2012 at 3:54 am

    Yang Sepi ini sedang ditemai oleh secangkir Kopi dan Sebatang Rokok.. Namun Ditambah Baca Artikel.. Mancaaapppp..😛

  5. siscaamellya July 26, 2012 at 9:56 am

    hohoho.. Saat Buka Laptop langsung dah baca artikel yang sangat akurat sekali..🙂

  6. siscaamellya July 26, 2012 at 9:57 am

    bagus sekali artikelnya, thx

  7. siscaamellya July 26, 2012 at 10:22 am

    Ane selalu belajar dari kisah orang kecil namun berhati besar,, yukk mari sebarkan ilmu seluas-luasnya..🙂

  8. siscaamellya July 30, 2012 at 8:19 am

    Jika Ane Jadi Penulis Pasti ane mau belajar dari ente gan..🙂

  9. Eva November 6, 2012 at 5:47 am

    Terima kasih atas konten dan info yg menarik dan menginspirasi….thk u

  10. Anita March 24, 2013 at 1:31 am

    yang terpenting kita berusaha yg terbaik, pasti akan jadi lebih baik semuanya

  11. Anita July 2, 2013 at 8:23 am

    semua akan lebih baik kalau kita berusaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: